Pohon Tin dan Buah Tin

Status konservasi:
Risiko Rendah
Klasifikasi ilmiah:
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Rosales
Famili: Moraceae
Genus: Ficus
Upagenus: Ficus
Spesies: F. carica
Nama binomial
:
Ficus carica
L. (lateks)

Tin (Ficus carica L.) adalah sejenis tumbuhan penghasil buah-buahan yang dapat dimakan, ia berasal dari Asia Barat. Buahnya bernama sama, yaitu buah TIN. Nama ini diambil dari bahasa Arab (at-tin), juga dikenal dengan nama “Ara” (buah ara / pohon ara) sedangkan dalam bahasa Inggris disebut fig, dimana sebenarnya pohon tin masih termasuk kerabat pohon beringin.

Pembudidayaan
Tumbuh di daerah Asia Barat, mulai dari pantai Balkan hingga Afganistan. Sekarang dibudidayakan pula di Australia, Cile, Argentina, serta Amerika Serikat.

Habitus berupa pohon, besar dan dapat tumbuh hingga 10 meter dengan batang lunak berwarna abu-abu. Daunnya cukup besar dan berlekuk dalam, 3 atau 5 cuping.

Bunga tin tidak tampak karena terlindung oleh dasar bunga yang menutup sehingga dikira buah. Penyerbukan dilakukan oleh sejenis tawon khusus, sama seperti serangga yang menyerbuki jenis-jenis Ficus lainnya.

Yang disebut buah sebetulnya adalah dasar bunga yang membentuk bulatan. Tipe ini khas untuk semua anggota suku ara-araan (Moraceae). Buahnya berukuran panjang tiga hingga 5 cm, berwarna hijau. Beberapa kultivar berubah warna menjadi ungu jika masak. Getah yang dikeluarkan pohon ini dapat mengiritasi kulit.

Buah Tin Kering berupa Kismis

Pemanfaatan
Buah tin dapat dimakan segar, dikeringkan, atau dibuat selai. Buah yang dipetik harus segera dimanfaatkan karena tidak dapat disimpan lama (mudah rusak). Seringkali untuk mengawetkan buah ini dijadikan kismis melalui proses pengeringan. Buah tin juga bisa dijadikan selai yang lezat untuk olahan berbagai makanan. Di Bengali buah tin diolah sebagai sayuran.

Kaitan dengan literatur
Dalam Kitab Kejadian dalam Alkitab, Adam dan Hawa dilapisi diri mereka dengan daun ara (Kejadian 3:7) setelah memakan “buah terlarang” dari Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat. Demikian juga, daun ara, atau penggambaran dari daun ara, telah lama digunakan untuk menutupi alat kelamin telanjang tokoh dalam lukisan dan patung. Seringkali daun ara ini ditambahkan oleh kolektor atau peserta pameran seni lama setelah karya asli selesai. Penggunaan daun ara sebagai pelindung atau perisai kesopanan semacam telah memasuki bahasa.

Kutipan alkitab “setiap orang di bawah pohon anggur sendiri dan pohon ara” (1 Raja-raja 4:25) telah digunakan untuk menunjukkan perdamaian dan kemakmuran. Itu umumnya dikutip untuk merujuk pada kehidupan yang akan dipimpin oleh pemukim di Barat Amerika, dan digunakan oleh Theodor Herzl dalam gambaran masa depan Homeland Yahudi

Ada sebuah surah dalam Quran dinamai dari pohon TIN, dan buah juga disebutkan dalam Al-Qur’an di banyak tempat. Selain disebutkan di Al-Quran, buah tin disebutkan juga oleh Nabi Muhammad S.A.W, yang menyatakan dalam Hadits:

“Jika saya harus menyebutkan buah yang turun dari surga, aku akan mengatakan ini adalah buah yang bersifat sorgawi, ia tidak memiliki lubang-lubang. Makanlah dari buah-buahan ini karena mereka mencegah wasir, mencegah tumpukan Cholesterol dan membantu gout.

Karena bunga dari pohon tin ini tidak kelihatan, ada idiom Bengali seperti yang digunakan dalam Jeno tumi Phool dumurer cangkul gele, yaitu, Anda sudah menjadi (terlihat seperti) yang dumur bunga. Ada pula Idiom Inggris yang mengejek seperti: aku tak peduli mungkin ara berasal dari kelimpahan buah ini.

Dalam mitologi Yunani, dewa Apollo mengirim burung gagak untuk mengambil air dari sungai untuk dia. Gagak melihat pohon ara dan menunggu buah ara menjadi matang, tergoda oleh buah. Dia tahu bahwa dia terlambat dan bahwa keterlambatan akan dihukum, maka ia mendapat ular dari sungai dan mengumpulkan air. Dia menyajikan Apollo dengan air dan menggunakan ular sebagai alasan. Apollo melihat melalui gagak berbohong dan melempar gagak, piala, dan ular ke langit di mana mereka membentuk konstelasi Hydra, kawah, dan Corvus.

Dalam Aristophanes “Lysistrata salah seorang wanita membanggakan tentang” kurikulum “ritus inisiasi dia pergi melalui untuk menjadi seorang wanita dewasa (Lys. 641-7). Seperti prestasi terakhirnya sebelum menikah, ketika dia sudah menjadi gadis adil, ia melahirkan keranjang sebagai kanephoros, mengenakan kalung buah ara kering.

Cato yang Tua adalah seorang negarawan Romawi yang mendesak orang-orang Romawi pada Perang Punic ketiga untuk menghancurkan Kartago. Sebelum Senat, ia menghasilkan buah ara segar segenggam, dikatakan dari Kartago. Hal ini menunjukkan kedekatannya ke Roma (dan karenanya ancaman)-buah ara yang juga berhubungan dengan kewanitaan (karena munculnya bagian dalam buah), dan penghinaan mungkin telah dimaksudkan.

Kata “penjilat” sebenarnya berarti “yang menunjukkan buah ara” (berasal dari kata Yunani σῦκον, sýkon, “ara”, dan φαίνω, phaínō, “untuk menunjukkan”) dan digunakan di Athena kuno bagi mereka yang diberitahu terhadap ekspor lain ara (yang dilarang oleh undang-undang), atau untuk mencuri buah dari pohon ara suci, baik dalam masa kelaparan atau pada kesempatan lain (Plutarch, Life of Solon, 24, 2.). Buah ara dari Attica yang terutama berharga dan merupakan komoditas ekspor yang berharga. Akibatnya, Athena telah memutuskan bahwa bisnis ara sangat menguntungkan adalah menjadi monopoli negara dan semua ara petani terpaksa menjual seluruh hasil bumi ke negara. Palsu menuduh seseorang dari transaksi dengan buah ara klandestin karena itu cara yang nyaman untuk fitnah mereka sebelum pengadilan.

Dalam Al-Qur’an; kitab suci umat Islam, buah tin disebutkan dalam sebuah surat yang berjudul “At-tiin”. Berikut kutipannya dari ayat 1-8:

  1. Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun,
  2. dan demi bukit Sinai,
  3. dan demi kota (Mekah) ini yang aman,
  4. sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.
  5. Kemudian Kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),
  6. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.
  7. Maka apakah yang menyebabkan kamu mendustakan (hari) pembalasan sesudah (adanya keterangan-keterangan) itu?
  8. Bukankah Allah Hakim yang seadil-adilnya?

Persebaran & Pemanfaatan

Tin secara luas tumbuh di seluruh rentang alam di Iran dan utara India, dan juga di seluruh wilayah Mediterania dan daerah-daerah lain di dunia dengan iklim yang sama, termasuk Louisiana, California, Oregon, Texas, South carolina, dan Washington di Amerika Serikat, Nuevo León dan Coahuila di timur laut Meksiko, juga Australia, Chili, dan Afrika Selatan. Ara / tin juga dapat ditemukan di iklim kontinental dengan musim panas, sejauh utara Hungaria, dan dapat mengambil dua atau tiga kali per tahun. Ribuan kultivar, paling disebutkan namanya, telah disusun atau muncul sebagai migrasi manusia membawa ara ke banyak tempat di dunia . Tin telah dianggap sebagai tanaman pangan yang penting selama ribuan tahun, dan juga dianggap sangat bermanfaat dalam makanan sehari – hari .

Ara / Tin salah satu tanaman yang pertama dibudidayakan oleh manusia karena dapat dimakan . Subfossil ditemukan sembilan buah ara dari jenis parthenocarpic ditemukan sekitar tahun 9400-9200 SM yang ditemukan awak di desa Neolitikum Gilgal I (di Lembah Yordania, 13 km sebelah utara Yerikho). Yang menemukan mendahului domestikasi penanaman gandum, barley, dan kacang-kacangan, dan dengan demikian dapat menjadi contoh pertama yang diketahui pertanian tin di zaman itu. Diperkirakan bahwa tin mungkin telah ditanam dan dibudidayakan dengan sengaja, seribu tahun sebelum tanaman berikutnya ditanam seperti (gandum dan gandum hitam). [2]

Ragam Jenis Buah Tin

Tin / Ara itu juga merupakan sumber makanan umum bagi orang Roma. Cato the Elder, dalam De Agri Cultura, daftar beberapa jenis buah ara tumbuh pada saat ia menulis buku: seperti Mariscan, Afrika, Herculanean, Saguntine, dan Tellanian hitam (De agribisnis cultura, bab. 8). Buah digunakan, antara lain, untuk menggemukkan angsa untuk produksi dari foie gras.

Tin / Ara dapat dimakan segar atau kering, dan digunakan dalam pembuatan selai. Sebagian besar produksi komersial di dikeringkan atau diproses juga dalam bentuk lain, karena buah yang matang transportasi tidak baik maka akan cepat rusak , dan harus disimpan dengan baik agar tidak cepat rusak.

PRODUSEN TIN
Laporan FAO tahun 2005 menyebutkan produksi ara/Tin sampai 1.057.000 ton; Turki adalah produser ara terbesar (285.000 ton), diikuti oleh Mesir (170.000 ton) dan negara-negara Mediterania lainnya.

Kultivar / Jenis Tin

Alma
Brown Turki
Celeste
Italian hitam
Italian putih
Kadota: digunakan dalam Gambar Newton, mengering dengan baik
Lemon Gambar: juga dikenal sebagai pucat, atau Marseilles
Mision Figs: hitam, manis, umumnya kering.

Buah Tin Buah Super Sehat

Kandungan Buah Tin per 100 gram

Buah Tin untuk Kesehatan Nutritional value per 100 g (3.5 oz)
  • Energy 250 kcal 1040 kJ
  • Carbohydrates 63.87 g
  • – Sugars 47.92 g
  • – Dietary fiber 9.8 g
  • Fat 0.93 g
  • Protein 3.30 g
  • Thiamine (Vit. B1) 0.085 mg 7%
  • Riboflavin (Vit. B2) 0.082 mg 5%
  • Niacin (Vit. B3) 0.619 mg 4%
  • Pantothenic acid (B5) 0.434 mg 9%
  • Vitamin B6 0.106 mg 8%
  • Folate (Vit. B9) 9 μg 2%
  • Vitamin C 1.2 mg 2%
  • Calcium 162 mg 16%
  • Iron 2.03 mg 16%
  • Magnesium 68 mg 18%
  • Phosphorus 67 mg 10%
  • Potassium 680 mg 14%
  • Zinc 0.55 mg 6%

Percentages are relative to US
recommendations for adults.
Source: USDA Nutrient database

pohon & buah ara famili moraceae

Buah ara dan kesehatan
Buah ara adalah salah satu tanaman tertinggi akan sumber kalsium dan serat. Menurut USDA data untuk Misi variasi, buah ara kering yang terkaya adalah di serat, tembaga, mangan, magnesium, kalium, kalsium, dan vitamin K, relatif diperlukan terhadap kebutuhan tubuh manusia. Mereka memiliki jumlah yang lebih kecil dari banyak nutrisi lain. Ara memiliki efek pencahar dan mengandung banyak antioksidan. Mereka adalah sumber yang baik flavonoid dan polyphenol. Dalam sebuah studi, 40 gram bagian buah ara kering (dua ukuran medium ara) menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam kapasitas antioksidan plasma dalam darah.

Penyerbukan, buah, dan propagasi
Meskipun sering disebut sebagai buah, buah ara sebenarnya adalah bunga dari pohon, yang dikenal sebagai bunga majemuk (yang susunan beberapa bunga), buah palsu atau beberapa buah, di mana bunga dan biji-bijian tumbuh bersama untuk membentuk satu massa. Dorstenia genus, juga dalam keluarga ara (Moraceae), pameran serupa bunga kecil disusun pada sebuah wadah, namun dalam kasus ini adalah wadah yang lebih atau kurang datar, permukaan terbuka. Bunga tidak terlihat, karena mekar di dalam buah. Lubang kecil (ostiole) terlihat di tengah buah adalah sebuah lorong sempit, yang memungkinkan lebah yang sangat khusus, ara tawon, untuk memasukkan buah dan menyerbuki bunga, buah whereafter tumbuh benih. Lihat Ficus: Gambar penyerbukan dan buah ara.

Dua tanaman buah ara yang berpotensi diproduksi setiap tahun. pertama atau tanaman breba berkembang di musim semi pada pertumbuhan awal. Sebaliknya, ara utama mengembangkan tanaman pada beberapa tahun dalam pertumbuhan dan matang di akhir musim panas atau musim gugur. Tanaman utama umumnya unggul dalam kuantitas dan kualitas baik daripada breba tanaman. Namun, beberapa kultivar tanaman menghasilkan breba baik (misalnya, Black Misi, Croisic, dan Ventura).

Pada dasarnya ada tiga jenis buah tin / buah ara secara umum:

  • Caducous (atau Smirna) buah tin /buah ara memerlukan penyerbukan oleh lebah ara dan caprifigs untuk mengembangkan tanaman. Beberapa kultivar adalah Calimyrna, Marabout, dan Zidi.
  • Gigih (atau common) buah tin / buah ara tidak perlu penyerbukan; buah berkembang melalui parthenocarpic berarti. Ini adalah berbagai ara paling sering ditanam oleh tukang kebun rumah. Adriatik, Black Misi, Brown Turki, Brunswick, dan Celeste adalah beberapa kultivar representatif.
  • Intermediate (atau San Pedro) buah tin /buah ara tidak perlu untuk mengatur penyerbukan tanaman breba, tapi memang memerlukan penyerbukan, setidaknya di beberapa daerah, untuk tanaman utama. Contohnya adalah Lampeira, Raja, dan San Pedro.

Tanaman buah ara mudah untuk menyebarkan melalui beberapa metode. Propagasi menggunakan metode tidak pakai biji yang disukai karena metode vegetatif ada yang lebih cepat dan lebih dapat diandalkan (yakni, mereka tidak menghasilkan caprifigs tidak termakan).

Untuk propagasi di pertengahan musim panas, lapisan udara pertumbuhan baru pada bulan Agustus (pertengahan musim panas) atau menyisipkan mengeras dari 15-25 cm (6-10 inci) tunas menjadi lembab perlite atau campuran tanah berpasir, menjaga potongan-potongan diarsir sampai baru pertumbuhan dimulai; kemudian secara bertahap memindahkan mereka ke matahari penuh. Alternatif metode propagasi membungkuk di cabang yang lebih tinggi, menggaruk kulit untuk mengungkapkan batin hijau kulit kayu, lalu menjepit daerah yang tergores erat ke tanah. Dalam beberapa minggu, akar akan berkembang dan cabang dapat dipotong dari tanaman ibu dan dipindahkan ke mana diinginkan.

Untuk musim semi propagasi, sebelum dimulai pertumbuhan pohon, potong 15-25 cm (6-10 inci) tunas tunas yang sehat pada tujuan mereka, dan menetapkan menjadi lembab perlite dan / atau campuran tanah berpasir yang terletak di tempat teduh. Setelah potongan daun mulai menghasilkan, menguburkan mereka ke bawah untuk memberi awal pertumbuhan daun tanaman yang baik di lokasi yang diinginkan.

 

Buah Tin, Buah Sehat

PENELITIAN – PENELITIAN BUAH TIN

Asam phenolic dan flavonoid dari buah ara (Ficus carica L.) di utara wilayah Mediterania

Robert Veberic, a,, Mateja Colarica dan Franci Stampara

aUniversity Ljubljana, Biotechnical Fakultas, Departemen Agronomi, Ketua untuk Buah Tumbuh, Jamnikarjeva 101, SI-1000 Ljubljana, Slovenia

Diterima 28 Desember 2006; direvisi 11 Maret 2007; diterima 28 Mei 2007. Tersedia online 2 Juni 2007.

Abstrak 1
Phenolic adalah konstituen penting kualitas buah karena kontribusi mereka terhadap rasa, warna dan sifat-sifat nutrisi buah. Kami telah mencoba untuk mengevaluasi profil fenolik buah ara, karena hanya terbatas informasi mengenai topik yang tersedia dalam literatur. Dengan HPLC-sistem PDA, kami telah mengidentifikasi phenolic berikut: asam gallic chlorogenic, asam, asam syringic, (+)-catechin, (-)-epicatechin dan rutin. Phenolic itu diekstrak dari tiga kultivar ara yang biasa ditanam di daerah pesisir Slovenia. Kultivar ini adalah ‘Škofjotka’ ( ‘Zuccherina’) jenis putih buah, ‘Crna petrovka’ dan ‘Miljska figa’, baik jenis gelap buah. Buah dari pertama dan kedua tanaman itu dikumpulkan dan dibandingkan. Secara umum, buah dari tanaman kedua berisi phenolic nilai yang lebih tinggi daripada buah dari panen pertama. Phenolic yang dianalisis hadir pada konten tertinggi yang rutin (sampai 28,7 mg per 100 g FW), diikuti oleh (+)-catechin (sampai 4,03 mg per 100 g FW), asam chlorogenic (sampai 1,71 mg per 100 g FW ), (-)-epicatechin (sampai 0,97 mg per 100 g FW), asam gallic (sampai 0,38 mg per 100 g FW) dan, akhirnya, asam syringic (sampai 0,10 mg per 100 g FW). Kedua kultivar dengan buah gelap yang lebih tinggi menunjukkan tingkat total dianalisis phenolic, dibandingkan dengan budidaya buah putih ‘Škofjotka’. Jumlah yang diukur dapat dibandingkan dengan buah-buahan lain yang tumbuh di wilayah ini. Jumlah rutin khususnya cukup tinggi dan sebanding dengan apel, misalnya. Sebagai khas, buah segar musiman, buah ara dapat menjadi unsur penting makanan daerah.

Buah ara Untuk melawan sel-sel kanker manusia
Jing Wanga, Xiujie Wanga,,, Shu Jiangb, Ping Lina, Jie Zhanga, Yanrong Lua, Qi Wanga, Zhujuan Xionga, Yaying Wua, Jingjing Rena dan Hongliang Yanga

Eksperimen aDivision Onkologi, State Key Laboratorium Biotherapy, cina Barat Rumah Sakit, Universitas Sichuan, Chengdu 610.041, Sichuan Province, PR China

Departemen bNeourosurgery, cina Barat Rumah Sakit, Universitas Sichuan, Chengdu 610.041, Sichuan Province, PR China
Abstrak 1
Buah ara lateks (FFL) mengandung sejumlah besar senyawa polyphenolic dan dapat berfungsi sebagai sumber antioksidan setelah konsumsi manusia. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengkonfirmasi aktivitas antikanker FFL melawan sel-sel kanker manusia dan untuk menjelaskan lebih lanjut mekanismenya aktivitas. Glioblastoma manusia, hepatoseluler karsinoma, dan sel-sel hati normal digunakan untuk uji in vitro efek FFL. Tes termasuk cytotoxicity, inhibisi pembentukan koloni, Brdu penggabungan, akridin jeruk / ethidium bromida (AO / EB) apoptotic pewarnaan untuk sel, distribusi siklus sel melalui aliran cytometry (FCM), dan ADP-ribosyltransferase (NAD +; poli (ADP-ribosa) polimerase)-seperti 1 (ADPERL1) ekspresi mRNA melalui RT-PCR sebagai tanggapan terhadap FFL pengobatan. Setelah FFL perawatan, proliferasi, pembentukan koloni, dan indeks pelabelan Brdu sel kanker menurun (P <0,05), sedangkan AO / EB bernoda sel apoptotic meningkat (P <0,05). Oleh FCM analisis, kenaikan sel fase G0/G1 populasi dan penurunan S dan G2 / M fase sel-sel yang diamati (P <0,01), sedangkan kedua ADPRTL1 ekspresi mRNA dan indeks apoptotic meningkat (P <0,01). Temuan dalam studi ini menunjukkan bahwa cytotoxicity ampuh FFL dipamerkan dalam beberapa sel kanker manusia dengan sedikit efek pada sel-sel normal pada konsentrasi tertentu. Mekanisme efek seperti itu mungkin terkait dengan penghambatan sintesis DNA, induksi apoptosis, dan siklus penangkapan sel sel kanker.

Ficus spp. (ara): etnobotani dan potensi sebagai antikanker dan anti-inflammatory agents.


Abstrak 2

Tinjauan ini mengeksplorasi Abad Pertengahan, sumber-sumber kuno dan modern untuk penggunaan ethnopharmacological Ficus (ara) spesies, khusus untuk pekerjaan melawan penyakit ganas dan peradangan. Hubungan yang erat antara inflamasi / infeksi dan penyakit kanker terlihat baik dari abad pertengahan / kuno penggabungan dari konsep-konsep ini dan farmakologi modern pengakuan atas memulai dan mempromosikan pentingnya peradangan untuk pertumbuhan kanker. Juga dipertimbangkan adalah kelompok dan senyawa kimia yang mendasari antikanker dan anti-inflamasi tindakan, hubungan ara ara tawon dan botani, ekstraksi dan penyimpanan ara lateks, dan metode-metode tradisional ara menyiapkan obat-obatan termasuk lye ara, ara poultices anggur dan obat-obatan.

Kegiatan dan anthocyanin antioksidan isi dari buah-buahan segar dari Common ara (Ficus carica L.).

Abstrak 3
Buah ara telah menjadi komponen khas dalam mempromosikan kesehatan diet Mediterania selama ribuan tahun. Untuk mempelajari kesehatan mempromosikan potensi konstituen dari buah ara, ara komersial enam varietas yang berbeda warna (hitam, merah, kuning, dan hijau) dianalisis untuk total polifenol, total flavonoid, antioksidan kapasitas, dan jumlah dan profil anthocyanin. Terbalik-fase menggunakan kromatografi cair (RP-LC), berbagai konsentrasi anthocyanin tapi profil yang sama ditemukan pada semua variasi dipelajari.

Hidrolisis mengungkapkan cyanidin sebagai aglycon utama. Proton dan karbon NMR dikonfirmasi cyanidin-3-O-rhamnoglucoside (cyanidin-3-O-rutinoside; C3R) sebagai anthocyanin utama di semua buah-buahan. Tampilan warna ekstrak ara berkorelasi baik dengan total polyphenol, flavonoid, anthocyanin, dan kapasitas antioksidan. Ekstrak dari varietas gelap menunjukkan isi dari phytochemical yang lebih tinggi dibandingkan dengan varietas berwarna lebih terang.

Kulit buah menyumbang sebagian besar di atas phytochemical dan aktivitas antioksidan dibandingkan dengan buah bubur. Kapasitas antioksidan berkorelasi dengan baik dengan jumlah polyphenol dan anthocyanin (R2 = 0,985 dan 0,992 masing-masing). Dalam gelap Misi dan berwarna merah Turki Brown-jenis, fraksi anthocyanin menyumbang 36 dan 28% dari total kapasitas antioksidan, masing-masing. C3R menyumbang 92% dari total kapasitas antioksidan fraksi anthocyanin. Buah dari Misi berisi berbagai tingkat tertinggi polyphenol, flavonoid, dan anthocyanin dan menunjukkan kapasitas antioksidan tertinggi.

Studi perbandingan pohon ara dalam kemanjuran pengobatan penyakit kulit kutil /(verruca vulgaris) vs cryotherapy.

Abstrak 4
Latar Belakang: Sebuah metode tradisional untuk pengobatan kutil di beberapa daerah pedesaan Iran terdiri dari penggunaan pohon ara (ficus carica) lateks sebagai pengobatan lokal, namun tidak ada evaluasi ilmiah keefektifannya. METODE: Sebuah prospektif, terbuka kanan / kiri pengadilan komparatif lateks pohon ara vs terapi standar lokal cryotherapy dilakukan. Dua puluh lima pasien dengan kutil Common direkrut ke dalam studi dari klinik rawat jalan. Para pasien yang diperintahkan dalam penerapan diri lateks pohon ara untuk kutil pada satu sisi tubuh. Kutil di seberang diperlakukan menggunakan cryotherapy standar. A 6-bulan studi lanjutan direncanakan. HASIL: Pada 11 (44%) dari 25 pasien resolusi lengkap lateks pohon ara diperlakukan kutil diamati. Sisanya 14 pasien (56%) memiliki menyembuhkan lengkap cryotherapy berikut. Dua pasien mengalami remisi lengkap di kedua belah pihak. Dua pasien gagal untuk menanggapi baik cryotherapy atau lateks pohon ara. Ditemukan bahwa pohon ara terapi lateks tipis kurang efektif daripada cryotherapy. Efek samping yang diamati hanya di cryo-diperlakukan kutil. Pada 6-bulan studi lanjutan ada 18% tingkat kambuh. KESIMPULAN: pohon Gambar terapi lateks kutil menawarkan beberapa efek yang menguntungkan termasuk durasi pendek terapi, tidak ada laporan mengenai efek samping, kemudahan penggunaan, kepatuhan pasien, dan tingkat kekambuhan rendah. Mekanisme pasti dari kegiatan antiwart lateks pohon ara tidak jelas tetapi mungkin hasil dari aktivitas proteolitik enzim lateks.

Jual Pohon Tin

11 Responses to Pohon Tin dan Buah Tin

  1. rennita says:

    waaaaaaaaahhhh keren sekali… gmn ya rasanya >???
    di Indonesia ada g ??

    • @Rennita, di Indonesia pohon buah tin ini (atau biasa juga disebut buah ara) sudah ada dan menyebar (terutama di kalangan kolektor lokal). Hanya saja persebaran pohon ini masih tergolong lambat. Bisa dibilang tanaman ini masih langka. Kami menyediakan bibit pohon tin / ara ini yang sudah siap tanam. Bila berminat mohon hubungi kami di 021-5036 3366 atau di 0852 30788 450.

  2. ninil says:

    mau tanya ya.. kira2 pohon ara ini bisa mencapai ketinggian max brp dan diameter batang brp? apakah bisa ditanam di halaman sempit? misalnya lebar sekitar 2,5 – 4 meter.. apakah perlu perlakuan khusus supaya tidak menjadi ‘terlalu’ raksasa? mohon info ya.. thx

    • @Ninil: Pohon tin / pohon ara / figs; dapat mencapai ketinggian 3 meter lebih. Diameter batang bisa mencapai lebih dari pelukan orang dewasa. Hal ini tidak mengherankan, karena pohon tin / pohon ara / figs dikenal sebagai kerabat ficus (beringin), yang mana nama latinnya Ficus carica l.. Namun jangan khawatir, karena pohon tin dapat ditanam di lahan yang sempit sekalipun, dan jangan heran bila nantinya pohon tin dapat menghasilkan buah setiap harinya walaupun hanya ditanam dalam pot (tabulampot).

      Kalau lahan mbak lebarnya 2,5 – 4 meter, dapat saya katakan sudah sangat layak untuk bertanam pohon buah tin. Pilihannya dapat ditanam di pot, atau ditanam di tanah langsung. Hanya saja syarat penanaman pohon tin ini adalah pohon ini sebaiknya tidak terhalang (baik di atas maupun samping) berbagai halangan yang dapat menyebabkan terhalangnya sinar matahari mengguyur pohon tin tersebut. Selanjutnya adalah menjadi syarat umum dalam menanam tanaman berbuah, untuk menanam pada titik lokasi yang mendapat terpaan sudut sinar matahari dari timur dan barat (bukan utara selatan). Maka dari itu menjadi penting memilih lokasi yang tepat lokasi penanamam, terutama bagi mereka yang lokasinya berada di perkotaan padat seperti Jakarta.

      Adapun untuk perlakuan khusus agar tidak tumbuh pohon tin ini tidak terlalu raksasa yang dikhawatirkan dapat merusak bangunan ataupun yang lainnya, menurut hemat kami: semua tergantung perawatan dari pemilik pohon tersebut. Kalau sepengetahuan kami, pohon tin yang berasal dari bibit kami tidak tumbuh menjadi terlalu besar. Ini dikarenakan bibit pohon tin yang kami hasilkan berasal dari proses reproduksi cangkok. Dimana kita tahu bersama, hasil perbanyakan tanaman melalui cara cangkok akan menghasilkan akar serabut, bukan tunggang. Biasanya bangunan / ponasi rumah / dinding rumah menjadi rusak dikarenakan pohon buah membesar dan dahulunya berasal dari perbanyakan biji, dan kita ketahui bersama bahwa pohon buah yang berasal dari biji biasanya memiliki sistem akar tunggang.

      Mungkin tips dari kami agar pohon tidak menjadi terlalu besar adalah:
      – Sebelum menanam, pilih lokasi yang tepat seperti yang sudah dijelaskan di atas.
      – Sebelum menanam pula (apabila di tanah), lakukan pengolahan tanah dan pemupukan agar pohon tin dapat tumbuh baik dan berbuah lebat setiap harinya.
      – Lakukan training batang dan cabang pohon tin agar bentuk tumbuh pohon tersebut kelak menjadi lebih baik, sesuai komposisi pohon yang ideal.
      – Bila sudah mencapai tinggi lebih dari 1 meter, lakukan pemangkasan dengan cara mencangkok pohon tin tersebut.
      – Beri pupuk rutin pada pohon tin tersebut. Disarankan gunakan pupuk kandang.
      – Jangan lupa disiram apabila panas, jangan biarkan kekeringan media tanamnya.

      Perlu diketahui, perawatan di atas adalah cara perawatan standar yang dilakukan para penggermar & petani pohon tin di Eropa/Amerika sana. Perawatan lain seperti cara penanggulangan penyakit tanaman / serangan hama, umumnya relatif tidak banyak terjadi di Indonesia.

      Silakan lihat pohon tin kami yang sudah besar (diambil tahun 2009):

      Pohon Tin Besar 021-50363366

      Link: http://www.flickr.com/photos/51664286@N02/with/5558494216/

  3. raniawie says:

    abstrak” di atas bersumber dari mana ya? boleh minta linknya?

  4. HP Irawan says:

    Kalau saya justru pengin pohon tin saya tumbuh sebesar mungkin, dengan tajuk yg bulat dan indah seperti kerabat2nya sesama Ficus sp. Dan menjadi pohon peneduh sekaligus berbuah. Gimana caranya ya supaya tumbuh besar maksimal?

  5. Alif Wangsa says:

    izin share Gan…..
    tengkiyu….

  6. Doddy K. says:

    pohon tin sya sangat subur.. cuma daunnya kena jamur berbintik hitam lalau menguning… kata penjualnya dibuang saja daunnya…tapi jadi jelek alias botak…bagaimana cara membasmi jamur yg cepat sekali penyebarannya…saya sudah semprotkan fungisida alias pembasmi jamur yg diperuntukan pohon kentang tapi tidak berhasil…

  7. dewi says:

    pohonq sdh lbh dr 2 meter.. knp blm berbuah ya.. mohon penjelasannya & bgmn cara agar cpt berbuah.. trimakasih

  8. ratih kemala pamudji arsad says:

    saya baru beli bibit pohon tin hijau. karena saya benar2 awam soal pohon tin ini.
    bagaimana cara perawatan nya ya….???
    kalo boleh tolong penjelasan yg rinci supaya pohon tin saya bisa tumbuh dan berbuah….

    trimakasih sebelumnya……

  9. ratih kemala pamudji arsad says:

    knp ya saya trima bibit pohon tin nya daunnya berbintik2 hitam dan bbrp daunnya menguning…????
    perawaratan khusus apa yg harus sy lakukan u/ masalah daun pohon tin tersebut…???
    trimakasih atas penjelasan sebelum dan sesudahnya …..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: